Teknik Budidaya Jahe dalam Karung

Teknik Budidaya Jahe dalam Karung - Posting Kali ini masih sekitar tema pertanian.setelah sebelumnya kita pelajari Cara Budidaya Tanaman Jahe Lengkap secara umum, kali ini kita akan mempelajari Teknik budidaya jahe yang lebih spesifik,yaitu Teknik Budidaya Jahe dalam Karung (sistem”bag culture”).

Budidaya Jahe Dalam Karung (sistem”bag culture”) dengan media yang remah ini bisa dilakukan karena beberapa alasan. Pertama karena kita tidak punya lahan yang bagus untuk menanam, alasan kedua lebih kepada peningkatan hasil dan  benih yang sehat, bebas dari penyakit seperti layu bakteri yang sering menjadi kendala dalam budidaya tanaman. Teknik ini telah dilakukan oleh peneliti Hepperly dkk di Hawai sejak 2004. Budidaya jahe dengan cara ini sedang dikembangkan oleh UPBS Balittro (Balai Penelitian Tanaman Rempah dan Obat). Beberapa petani di Banjarnegara dan Brebes Jawa Tengah juga telah melaksanakan teknik budidaya ini.

Sebagai contoh Kelompok Tani Jahe Organik Desa Larangan Kecamatan Larangan Kabupaten Brebes membudidayakan pertanaman jahe dalam karung ukuran 40 x 100 cm dengan media tanam bokasi dari bahan limbah pabrik penggergajian kayu. Benih disemai terlebih dahulu dengan cara dihamparkan atau diangin-anginkan. Media tanam (bokashi + pasir ladu) dimasukan kedalam karung sebanyak 20% dari volume karung.

Benih ditanam masing-masing 250 g/karung. Karung ditata dengan 5 jumlah baris dalam kolom. Kurang lebih setiap 15 hari sekali, petani menambahkan media bokashi ke dalam karung agar rimpang yang terlihat dapat tertutupi. Yang unik dalam sistem budidaya ini serta diperlukan penelitian lanjut, petani tidak menambahkan pupuk anorganik dalam pertanaman jahe dan melakukan pemangkasan tanaman.

Pemangkasan dilakukan saat tanaman mencapai dua bulan pada 5 – 10 cm dari pangkal rimpang. Pemangkasan bertujuan merangsang pertumbuhan tunas-tunas baru pada rimpang. Setelah karung-karung berisi tanaman yang sudah dipangkas, tanaman dibiarkan hingga muncul tunas-tunas tanaman baru dari dalam rimpang.

Salah satu tantangan dalam teknik budidaya ini, diperlukan penanganan intensif pada tanaman mulai dari penanganan bokasi untuk media tanam, irigasi, kegiatan pemangkasan, dan penambahan media secara rutin. Jika teknik budidaya ini dapat berhasil dan sesuai dengan harapan yang diinginkan, akan tercipta efisiensi penggunaan lahan sebesar 90% dari budidaya konvensional.

Hal ini setara dengan membudidayakan 1000 karung (1000 m2) dengan budidaya konvensional satu hektar. Efisiensi yang lain adalah penggunaan benih tanaman, serta dapat diarahkan untuk budidaya organik dengan mengadopsi teknologi-teknologi yang telah dihasilkan.

Bila digunakan untuk menghasilkan benih, dapat menjadi sumber benih yang sehat dan dengan kondisi yang terkontrol, produksi jahe dapat ditargetkan sesuai dengan permintaan.